Senin, 12 Januari 2009

Kanker Serviks (kanker mulut rahim)

Kanker serviks merupakan penyakit kanker yang terjadi pada organ reproduksi wanita tepatnya di daerah serviks atau leher rahim, penyakit ini terjadi akibat perubahan fisiologi dan fungsional sel yang berakhir pada tumbuhnya sel-sel tidak normal pada serviks atau mulut rahim. Adapun penyebabnya adalah sejenis virus yang disebut Human Papiloma Virus ( HPV ). Virus ini biasa ditularkan melalui hubungan sexual atau skin to skin genital contact dengn penetrasi ataupun tidak. Perjalanan penyakit dari mulai terifeksi sampai terjadi kanker membutuhkan waktu yang cukup lama antara 10 sampai 15 tahun.
Ada banyak tipe virus HPV, diperkirakan lebih dari 100 jenis. Virus ini disebut Papilloma karena sering menimbulkan warts atau benigna (tumor apidermal jinak mirip kutil). HPV yang menimbulkan kutil di tangan dan kaki berbeda jenisnya dengan yang menimbulkan kutil di alat kelamin (kutil genital).
Di dunia diperkirakan setiap dua menit seorang wanita meninggal akibat kanker serviks. Kanker serviks umumya terjadi pada rentang usia 30 hingga 50 tahun, yaitu puncak usia reproduktif perempuan sehingga akan menyebabkan gangguan kualitas hidup secara fisik, kejiwaan dan kesehatan seksual. Secara umum ada dua jenis virus HPV yaitu jenis resiko tinggi (onkogenik) dan resiko rendah(non onkogenik).
Tipe onkogenik yaitu HPV tipe 16, 18, 45, 31 dan 52, diperkirakan 80% kasus disebabkan oleh tipe ini, sedangkan tipe non onkogenik yaitu HPV tipe 6 dan 11 yang menyebabkan 70% kasus kanker serviks. Virus HPV sangat resisten terhadap panas dan proses pengeringan (desiccation).

Adapun faktor yang mendukung timbulnya kanker serviks yaitu:
  1. Menikah atau berhubungan seksual pada usia muda
  2. Kehamilan yang sering atau multiparitas
  3. Merokok
  4. Penggunaan kontrasepsi oral jangka panjang.
  5. Penyakit menular seksual.
Kanker serviks dapat terjadi tanpa menimbulkan gejala, pemeriksaan skrining diperlukan agar dapat menemukan sel-sel serviks yang tidak normal atau lesi prakanker. Bila kanker sudah mencapai progresifitas maka gejala yang dapat timbul yaitu:
  1. Pendarahan dari vagina.
  2. Timbulnya keputihan yang bercampur darah dan berbau.
  3. Nyeri panggul dan gangguan bahkan tidak bisa buang air kecil.
Cara untuk mendeteksi adanya kanker serviks yaitu dengan melakukan skrining atau pap smear dan Inspeksi Visual Asam Asetat ( IVA) akan tetapi skrining tidak dapat mencegah infeksi virus HPV. Tindakan yang dilakukan jika sudah terjadi kanker serviks adalah pengobatan atau terapi, akan tetapi tergantung tingkat keparahan atau stadium kanker serviks pada saat didiagnosis.

Penatalaksanaan kanker serviks yaitu :
  1. Pembedahan (surgical treatment)
  2. Radioterapi.
  3. Kemoterapi.
  4. Terapi paliatif yang lebih difokuskan pada kualitas hidup pasien.
Semua wanita beresiko terkena kanker serviks tanpa memandang gaya hidupnya, selama masih aktif melakukan hubungan seksual maka wanita akan selalu terpapar virus HPV. Oleh karena itu cegah sedini mungkin; lakukan papsmear tiap tahun dan usahakan untuk vaksinasi, karena saat ini sudah tersedia vaksin untuk pencegahan kanker serviks.

Referensi :
  1. Ferlay J et al.Globocan 2002 IARC 2004
  2. Globocan 2002 IARC http://www.dept-iarc.fr
  3. Andrijono. Kanker Serviks Edisi 1. Divisi onkologi, Dept obstetri-ginekologi FKUI Jakarta.
  4. Ikatan Dokter Anak Indonesia (IDAI): Buku Pedoman Imunisasi Di Indonesia Edisi III, Jakarta 2008.

1 komentar:

Sampaikan komentar anda dengan sopan